Survei IPO Maret 2023 : Elektabilitas PAN Melesat, PKS Tertinggal

oleh

FAJARBANTEN.CO.ID — Elektabilitas partai Amanat Nasional (PAN) terus naik berdasarkan hasil survei Political Opinion (IPO). Pujian Jokowi karena PAN mewacanakan mengusung Ganjar Pranowo disebut sebagai salah satu faktor pendongkrak.

Pada survei nasional IPO yang digelar 1-7 Maret 2023, posisi PAN berada di urutan 7 besar dengan tingkat elektabilitas 5,0 persen. Kondisi ini meningkat dibandingkan hasil survei IPO pada Oktober 2022 di mana partai yang dinakhodai Zulkifli Hasan itu berada di urutan 9 dengan elektabilitas 2,1 persen.

Direktur Eksekutif IPO Dedi Kurnia Syah menilai, tren terus naiknya elektabiltas PAN sebagai sesuatu yang menarik.

“Kenaikan Elektabilitas PAN ini menarik, karena PAN termasuk partai yang mudah naik, juga turun. Kenaikan kali ini berdekatan dengan momentum di mana PAN menyuarakan Ganjar Pranowo sebagai Capres, bukan tidak mungkin situasi ini berdampak pada PAN,” ujarnya, dikutip Sabtu, 11 Maret 2023.

Baca Juga  Bahas Kemajuan Kerja Sama Bilateral, Kasad Jenderal Dudung Vicon Bersama Kasad Australia

Dedi menilai, ada beberapa faktor yang turut mendongkrak elektabilitas partai berlogo matahari putih yang bersinar cerah tersebut, salah satunya karena posisi ketua umumnya sebagai Menteri Perdagangan yang saat ini memiliki kedekatan dengan Jokowi.

“Terlebih dalam beberapa waktu ini PAN juga sedang terendorse oleh Presiden Jokowi, mulai dari soal kinerja Kemendag yang dinilai membaik, juga kedekatan Presiden pada PAN. Ini pun bisa menjadi faktor alternatif mengapa PAN alami peningkatan elektabilitas,” terang Dedi.

Untuk diketahui, Presiden Joko Widodo memuji Partai Amanat Nasional (PAN) yang mulai mendekati Ganjar Pranowo untuk menggenjot suara di Jawa Tengah saat memberikan sambutan dalam pembukaan Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Partai Amanat Nasional (PAN) di Semarang, Jawa Tengah, Minggu, 26 Februari 2023.

Baca Juga  Kapolresta Tangerang Sinergi dengan Perumdam TKR Salurkan Bantuan Air Bersih

Ganjar yang turut hadir dalam acara Rakornas tersebut juga disambut antusias oleh kader PAN, bahkan Zulhas, sapaan Ketum PAN, memuji Ganjar sebagai pemimpin yang bekerja keras dan mendedikasikan hidupnya digunakan untuk rakyat.

Berikut elektabilitas 10 besar partai politik versi survei IPO saat responden ditanya “Jika hari ini dilaksanakan pemilihan umum, partai politik apa yang akan Bapak/Ibu pilih?”

1. PDI Perjuangan (23,9%)
2. Partai Golkar (11,5%)
3. Partai Demokrat (10,1%)
4. Partai Gerindra (9,9%)
5. Partai Kebangkitan Bangsa (7,6%)
6. Partai Nasional Demokrat (7,2%)
7. Partai Amanat Nasional (5,0%)
8. Partai Keadilan Sejahtera (4,9%)
9. Partai Persatuan Indonesia (4,1%)
10. Partai Persatuan Pembangunan (1,7%).

Baca Juga  HKD ke 78, Ketua PHRI Banten GS Ashok Kumar Raih Penghargaan Dari Kemenkumham Banten

Survei tersebut dilakukan secara tatap muka dengan 1.200 responden. Pada tahap awal, IPO terlebih dulu menentukan sejumlah desa untuk menjadi sample, pada setiap desa akan dipilih secara acak menggunakan random kish grid paper sejumlah 5 RT, pada setiap RT dipilih 2 keluarga, dan setiap keluarga akan dipilih 1 responden dengan pembagian laki-laki untuk kuesioner bernomor ganjil, perempuan untuk bernomor kuesioner genap, total responden laki-laki dan perempuan pada pembagian 50:50 persen.

Selanjutnya, pada tiap-tiap proses pemilihan selalu menggunakan alat bantu berupa lembar acak. Survei ini memiliki margin of error 2,5 persen dengan tingkat akurasi data 95 persen. Setting pengambilan sampel menggunakan teknik multistage random sampling (MRS) atau pengambilan sampel bertingkat. (*)