Warga Binaan di Lapas Perempuan Tangerang Turut Semarakan Perayaan Imlek

oleh

TANGERANG – Perayaan Tahun Baru Imlek dirasakan oleh seluruh kalangan masyarakat dari berbagai latar belakang dan Agama, tak terkecuali di Lapas Perempuan Kelas IIA Tangerang yang turut menyemarakkan tahun ini.

Kegiatan diawasi oleh Kalapas Perempuan Tangerang Esti Wahyuningsih, Petugas Piket dan Komandan Jaga Lapas Perempuan Kelas IIA Tangerang.

Ritual sembahyang dilakukan sebagai ungkapan syukur atas rezeki dan keselamatan dari Tuhan serta untuk pengharapan kehidupan lebih baik di Tahun Kerbau.

Ritual doa bukan saja melakukan sembah, namun juga melakukan ritual membakar kertas kuning emas dan putih. Kertas yang dibakar biasa diistilahkan dengan sebutan membakar “uang”.

Melansir fajarbanten.com, Kepala Esti Wahyuningsih mengatakan bahwa Aktivitas membakar uang dilakukan setelah melakukan penghormatan kepada leluhur.

Baca Juga  Didukung Rumah Juang Relawan Jokowi GSP Optimis Prabowo Gibran Menang Pilpres Sekali Putaran

“Tujuan seremonial itu untuk mengirim doa kepada leluhur. Asap bekas bakaran kertas yang membumbung tinggi lari ke arah langit. Pesan doa-doa yang ada dalam kertas terbawa angin menuju Tuhan,” ujarnya.

Bagi kepercayaan warga Tionghoa, ada alam semesta yakni alam langit, tempat yang tertinggi, paling dimuliakan, bersemayamnya dewa dan dewi. Karena itu, setiap manusia yang telah mati akan menuju ke alam baka. (*/cr1)