Peringati HKB, KPP Banten dan PMI Cilegon Gelar “Ngopi Mantab” di Cipala

oleh
Sejumlah peserta kegiatan Ngopi Mantab saat berdiskusi tentang peran serta masyarakat agar lebih siapsiaga dalam menghadapi kedaruratan kebencanaan. Istimewa

FAJARBANTEN.CO.ID – Peran masyarakat dalam penanggulangan bencana (kesiapsiagaan dan tanggap darurat) dirasakan sangat penting. Hal itu diungkapkan sejumlah peserta acara Ngobrol Pintar Masyarakat Aman dan Tangguh Bencana () yang digelar di Masjid Al-Mufilihun Cipala, Kelurahan Lebakgede, Kecamatan , Kota , Selasa 26 April 2022.

Kegiatan Ngopi Mantab dalam membangkitkan peran serta masyarakat untuk lebih siapsiaga dan tangguh terhadap kedaruratan kali ini, juga bersamaan dengan peringatan Hari Kesiapsiagaan Bencana (HKB) tahun 2022 dan sekaligus merespon kondisi terkini terkait erupsi Gunung Anak Krakatau (GAK).

“Masyarakat merupakan pelaku utama dalam penanggulangan bencana. Untuk itu, mereka harus diberikan edukasi, pendidikan dan pelatihan dalam penanganan bencna di wilayahnya masing-masing,” ujar Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan (KPP) Provinsi Banten, Adil Triyanto.

Baca Juga  Pernyataan Sikap PP Wanita Islam Tentang Permendikbudristek No 30 Tahun 2021 Tentang Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual di Lingkungan Perguruan Tinggi

Dikatakannya juga, bahwa KPP akan terus mendukung upaya peningkatan kapasitas kebencanaan pada masyarakat dalam hal pencarian dan pertolongan (evakuasi).

Sementara Camat Pulomerak, Mangsur juga menyatakan terima kasih dan penghargaan kepada KPP, PMI dan stakholders kebencanaan lainnya yang telah menjadikan Lingkungan Cipala sebagai tempat kegiatan Ngopi Mantab.

“Kegiatan ini sangat penting dan bermanfaat bagi kami selaku aparatur kecamatan dan kelurahan. Semoga dari acara Ngopi Mantab ini nantinya ditindaklanjuti dengan program-program pendidikan & pelatihan kebencanaan bagi masyarakat, khususnya warga di lingkungan Kecamatan Pulomerak ini,” ungkapnya.

Senada, Ketua Rukun Kampung (RK) Cipala, Kurtubi juga menegaskan, bahwa pendidikan kesiapsiagaan dan kedaruratan sejatinya sangat diperlukan bagi masyarakat secara umum, maka itu para Ketua RT, RK/RW sangat merespon positif adanya kegiatan Ngopi Mantap tersebut, terlebih bila ada tindaklanjut kedepannya.

Baca Juga  DPP Golkar Agar Rekomendasikan Yansen Tinal Sebagai Wagub Papua

“Wilayah kami pernah dijadikan tempat pengungsian dari masyarakat yang panik akibat adanya Tsunami Selat Sunda pada Desember 2018. Kami panik ketika tiba-tiba, pada malam hari, ratusan warga dengan berjalan kaki dan berkendaraan mengungsi ke sini. Waktu itu kami bingung apa yang harus dilakukan, hanya bisanya memberikan tempat mereka berlindung dengan tinggal semenetara di rumah-rumah warga,” tuturnya.

Kegiatan Ngopi Mantab itu pun, dilanjut dengan acara Buka Puasa Bersama, yang kemudian dilanjut juga dengan pembagian dan penyerahan dari , yang diserahkan secara simbolis oleh Ketua PMI Kecamatan Pulomerak, H. Hedi Jamhari dan dari Yayasan Mengetuk Pintu Langit (YMPL), serta perwakilan dari dengan menyerahkan uang santunan untuk warga kurang mampu di wilayah tersebut.

Baca Juga  Peringati HKN 2021, Dinas Kesehatan Kota Tangerang Luncurkan Asmara dan Laksa Gurih

Hadir dalam acara Ngopi Mantab, Kepala KPP Provinsi Banten, Adil Triyanto, Camat Pulomerak, Mangsur, Lurah Lebakgede, Fatoni, Pengurus Organisasi Radio Amator Republik Indonesia (Orari) Kota Cilegon, Asep Juhada, Priyo Utomo, Syahrifuddin dan Syahril, Ketua dan Sekretaris PMI Kecamatan Pulomerak, Taruna Siaga Bencana (Tagana) Kota Cilegon, Tim Sibat Lebakgede dan Gunung Batur II, Perwakilan dari UAR (Gunawan), Ketua RK dan para RT di Lingkungan Cipala.

Sekedar informasi, bahwa kawasan stau lingkungan Cipala tersebut, merupakan kawasan yang berada pada ketinggian 370 meter di atas permukaan laut (MDPL) dan berjarak kurang lebih sekira 5 KM dari pesisir pantai Merak. (Daday)

No More Posts Available.

No more pages to load.