Menteri Luar Negeri Paparkan Capaian dan Prioritas Diplomasi Indonesia

oleh

Jakarta – Mengawali tahun 2023, Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi memaparkan capaian diplomasi Indonesia selama tahun 2022 dan prioritas diplomasi Indonesia di tahun 2023.

Menurut laporan Ketua Bidang Luar Negeri Serikat Media Siber Indonesia (SMSI), Aat Surya Safaat yang hadir dalam acara rersebut, paparan Retno Marsudi disampaikan dalam Pernyataan Pers Tahunan Menlu (PPTM) yang dilaksanakan di kantor Kementerian Luar Negeri, Jalan Pejambon Jakarta Pusat pada 11 Januari 2023.

“Setelah tahun lalu menjadi Presiden G20, tahun ini Indonesia menjadi Ketua ASEAN. Indonesia memimpin di tengah situasi global dan kawasan yang penuh tantangan. Leadership in a challenging world,” kata Menlu dalam acara yang dihadiri unsur Pimpinan Komisi I DPR RI, beberapa Duta Besar dan kalangan wartawan itu.

Disebutkannya bahwa tahun 2022 merupakan tahun yang penuh tantangan. Pandemi Covid-19 belum berlalu, sementara pemulihan ekonomi masih tersendat.

Di tengah upaya pemulihan, pecah perang di Ukraina. Lalu terjadilah krisis pangan, energi, dan keuangan. Inflasi melonjak drastis, bahkan di beberapa negara mencapai rekor tertinggi dalam puluhan tahun.

Sementara itu rivalitas antar-kekuatan besar semakin menajam, memicu kekhawatiran terjadinya konflik terbuka yang dapat mengancam stabilitas dan perdamaian.

Di tahun 2023, lanjutnya, situasi dunia diperkirakan masih akan penuh tantangan. Upaya pemulihan masih berjalan, perang masih berlanjut, krisis pangan dan energi masih menghantui, dan ancaman resesi kian nyata.

Baca Juga  Sharp Indonesia Torehkan Sejarah Baru dengan Mulai Pembangunan Pabrik Ac

“Di tengah situasi tersebut diplomasi Indonesia dituntut lincah dan adaptif untuk mengamankan kepentingan nasional,” kata Menlu dalam Pernyataan Pers Tahunan Menlu (PPTM) itu sambil menambahkan bahwa diplomasi Indonesia terus bergerak untuk berkontribusi bagi dunia dan kawasan guna mengatasi berbagai tantangan.

PPTM yang dilaksanakan secara hybrid itu sendiri mengambil tema “Leadership in a challenging world” dan tayang secara live di Youtube Kemlu dan di beberapa stastiun televisi. Selain pidato Menlu, rangkaian kegiatan juga terdiri dari pemberian Adam Malik Awards untuk jurnalis dan Social Media Award untuk perwakilan RI.

Menurut Menlu, di kancah kawasan, tantangan yang dihadapi tidak mudah. Sebagai kawasan yang strategis, Indo-Pasifik menjadi medan perebutan pengaruh kekuatan besar.

Kawasan ini juga memiliki banyak titik rawan yang sewaktu-waktu dapat meledak. Jika tidak dikelola dengan baik, hal ini dapat berujung pada konflik terbuka yang membahayakan perdamaian, stabilitas, dan kemakmuran kawasan.

Di tengah berbagai tantangan tersebut, dunia dan kawasan memerlukan kepemimpinan yang kuat dan dapat menggelorakan semangat kerja sama dan kolaborasi, yaitu kepemimpinan yang menyatukan, bukan memecah belah.

Baca Juga  Komitmen dalam Pencegahan Korupsi, Pemkot Cilegon di Peringkat Pertama Capaian MCP KPK Se-Provinsi Banten

Kemudian tentunya kepemimpinan yang fokus mencari solusi, dan bukan memperuncing masalah. Tema “Leadership in a Challenging World” itu sendiri merefleksikan kontribusi Indonesia dalam memimpin dunia dan kawasan.

Sebagai Presiden G20 tahun 2022, menurut Menlu, Indonesia berhasil membangkitkan kembali semangat kerja sama dan kolaborasi global. KTT G20 di Bali menghasilkan Leaders’ Declaration yang merefleksikan komitmen bersama G20 untuk berkolaborasi mengatasi tantangan global.

Untuk pertama kalinya, KTT menghasilkan concrete deliverables yang membawa manfaat nyata bagi rakyat, khususnya di negara-negara berkembang.

Dikatakannya pula bahwa tahun 2023 Indonesia akan menjadi Ketua ASEAN. Indonesia ingin memastikan kesatuan dan sentralitas ASEAN agar dapat terus berperan sebagai jangkar perdamaian dan kemakmuran kawasan.

Indonesia juga ingin mewujudkan ASEAN yang tangguh menghadapi berbagai tantangan global serta menjadi pusat pertumbuhan ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan.

Tidak hanya di G20 dan ASEAN, Indonesia juga memainkan peran pentingnya di berbagai forum internasional untuk menjadi solusi dan bridge builder dalam menghadapi berbagai tantangan global.

Adam Malik Awards

Menlu juga menjelaskan, Kementerian Luar Negeri senantiasa bekerja sama erat dengan kalangan media untuk menyajikan informasi mengenai diplomasi dan politik luar negeri Indonesia kepada masyarakat luas.

Baca Juga  Mayjen TNI (Purn) Herwin Suparjo: Jenderal Dudung Sosok Inspiratif dan Inovatif

Sebagai bentuk apresiasi atas dukungan dan kemitraan yang telah terjalin baik selama ini, Kementerian Luar Negeri menganugerahkan Adam Malik Awards (AMA) kepada insan media dan jurnalis Indonesia atas karya jurnalistik mereka yang dinilai edukatif, informatif, faktual dan berimbang.

Menlu memberikan penghargaan AMA kepada wartawan Rakyat Merdeka Diananda Rahmasari sebagai Jurnalis Media Cetak Terbaik. Menlu juga juga memberikan penghargaan AMA kepada Harian Kompas sebagai media cetak terbaik, Medcom.id sebagai media online terbaik, Kompas TV sebagai media TV terbaik, dan Elshinta sebagai media radio terbaik.

AMA pertama kali diselenggarakan pada 2002 yang gagasannya lahir dari pertemuan Foreign Policy Breakfast antara Menteri Luar Negeri dengan para pemimpin Redaksi dan tokoh media massa nasional pada 16 Januari 2002.

Pada kesempatan yang sama, Menlu juga mengemukakan, sejak 2020 Kementerian Luar Negeri menganugerahkan Social Media Awards (SMA) bagi Perwakilan RI di luar negeri sebagai apresiasi atas upaya Perwakilan dan Kepala Perwakilan dalam diseminasi informasi kepada publik, khususnya di negara akreditasi melalui platform media sosial.

Penilaian Social Media Awards bagi beberapa Perwakilan RI di luar negeri itu dilakukan oleh lembaga independen yang berpengalaman dalam melakukan penilaian dan pengembangan media sosial pemerintahan.