DPD ANIES Kota Serang Bentuk Saksi tak Berbayar

oleh

Fajarbanten.co.id – Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Aliansi Nasional Indonesia Sejahtera (ANIES) Kota Serang menggelar acara Rakor dengan agenda tunggal persiapan rekrutmen saksi untuk pasangan calon (Paslon) Anies Baswedan Muhaimin Iskandar (AMIN) pada Pilpres 2024.

Acara digelar di kediaman Ketua DPW ANIES Banten, Sudrajat Syahrudin dan dihadiri pengurus DPD ANIES Kota Serang, dan enam koordinator kecamatan di Kota Serang. Acara berlangsung sejak pukul 20.00 hingga pukul 23.30 WIB pada Selasa, 16 Januari 2024.

Ketua DPW ANIES Provinsi Banten, Sudrajat Syahrudin saat memberikan arahannya menyatakan, keinginan menjadikan Anies Baswedan sebagai Presiden RI, tidak tiba-tiba. Melainkan sudah sejak lama ada di dalam hati sebagian besar rakyat Indonesia.

“Setidaknya cita-cita tersebut hadir pada saat Mas Anies menjabat Gubernur DKI Jakarta. Sering terucap dalam percakapan ruang publik kita bahwa Mas Anies itu Gubernur rasa presiden, atau julukan lain dengan sebutan Gubernur Indonesia,” terang Sudrajat Syahrudin.

Baca Juga  Optimalkan Pelayanan Kunjungan, Rutan Bangil Pasang Kanopi Untuk Ruang Tunggu Pengunjung

Pria yang akrab disapa Ajat ini menyatakan, Pilpres tahun 2024 ini diibaratkan sebuah perlombaan lari marathon, mengingat begitu panjang cita-cita dan rute yang dilalui.

“Teman-teman semua saat ini kita sudah memasuki etafe akhir perlombaan lari itu, dan kita harus memastikan bahwa kita adalah peserta pertama mencapai garis finis dan keluar sebagai juara. Untuk memastikan kita juara, kita harus mengerahkan segenap upaya kita dan speed kita harus ditambah bahkan jika perlu aktifkan turbo kita. Dan kita harus memastikan bahwa wasit, panitia dan peserta lari lainnya tidak berlaku curang,” tegasnya.

Sudrajat Syahrudin mengingatkan pentingnya mengambil pelajaran dari Pilpres sebelumnya. Yang tak kalah pentingnya, adalah mengubah mindset. Dia mengaku, pada Pilpres 2019 silam dirinya adalah Ketua Sekber Relawan Prabowo Sandi Provinsi Banten.

Baca Juga  Viva Yoga Sebut Karakter KSAD Dudung Mirip Tokoh Batara Guru dalam Pagelaran Wayang Orang Pandawa Boyong

Saat itu para pendukung Prabowo-Sandi berteriak curang, namun tidak mampu menunjukan bukti kecurangan yang dilakukan pasangan calon lainnya. Persoalan utamanya adalah, tidak adanya saksi TPS saat itu. Sehingga para petualang dengan mudah melakukan kecurangan dengan berbagai modus, seperti menduplikat C1 atau dengan me-mark up suara calon lain.

“Oleh karenanya, malam ini kita kumpul untuk memastikan 1.877 TPS di Kota Serang semuanya terisi oleh saksi AMIN. Secara teknis rekrutmen saksi tersebut akan dikolaborasikan dengan seluruh simpul relawan dan partai pengusung di Kota Serang. Kita targetkan pada akhir Januari 2024 ini semua saksi TPS sudah siap dan sudah mendapatkan bimbingan teknis,” terangnya.

Ajat berpesan kepada para Korcam dan Korkel agar tidak memberikan iming-iming dalam bentuk apapun kepada calon saksi TPS yang direkrut. Sebab faktanya relawan AMIN tidak mampu membayar para saksi.

Baca Juga  Dr Ali Mahsun ATMO Presiden KAI: Base on medicine of science, Program Makan Siang dan Susu Gratis Untuk Anak dan Ibu Hamil Cegah Stunting dan Cetak Generasi Emas Indonesia 2045

“Karenanya rekrutlah saksi TPS yang benar-benar paham dengan apa yang sedang dan akan diperjuangkan Mas Anies dan Gus Imin jika kelak mendapatkan amanah rakyat, yaitu perubahan sesusunguhnya, bukan perubahan yang semu,” ujarnya.

Perubahan yang sesungguhnya kata dia, hanya akan terjadi ketika masyarakat bergerak tanpa pamrih dalam memperjuangkan kemenangan pasangan AMIN. Yang harus menjadi perhatian lanjutnya lagi, pastikan bawa Anies dan Imin hanya tunduk dan patuh pada kehendak rakyat, karena rakyatlah yang memodali mereka dalam meraih kemenangan.

“Jangan biarkan Mas Anies dan Gus Imin berhutang budi kepada oligarki, karena dalam proses pencalonan ini dibantu oleh mereka. Kita harus lawan oligarki itu dengam cara membantu pasangan AMIN dalam bentuk apapun, termasuk jadi saksi tanpa dibayar,” kata Sudrajat Syahrudin.(Iman)