Kanim Serang Berikan Giveaway Passport Gratis Kepada 5 Penanya Dalam Kegiatan Satu Jam Bersama Menteri Hukum dan HAM RI

oleh

FAJARBANTEN.CO.ID – Kantor Imigrasi Kelas I Non TPI Serang memberikan program “giveaway passport” kepada 5 orang penanya dalam kegiatan Satu Jam Bersama Menteri Hukum dan HAM RI, Yasonna H. Laoly di Universitas Sultan Ageng Tirtayasa, Sindangsari, Kabupaten Serang.

Menteri Hukum dan HAM RI menghadiri kegiatan bedah buku “Anak Kolong Menjemput Mimpi” juga melihat booth pelayanan Satker Kanwil Kemenkumham Banten, seperti UMKM para WBP di UPT Pemasyarakatan, Pelayanan Divisi Pelayanan Hukum dan HAM, serta Informasi Layanan Keimigrasian Kantor Imigrasi Kelas I Non TPI Serang.

Yosanna H. Laoly memaparkan bahwa dari buku yang terdiri atas tujuh bab tersebut merupakan biografi politik seorang Yosanna dari akademisi hingga berkarier di dunia politik.

“Karier yang saya capai saat ini, semua ini karena kepercayaan dan penugasan yang diberikan kepada saya untuk melakukan tugas-tugas ideologis, tugas pemerintahan, dan tugas-tugas kepartaian,” katanya.

Dalam buku ini, sambung Yasonna, dipaparkan tugas-tugasnya sebagai Menkumham yang ditutup dengan keberhasilan dari perjuangan panjang melahirkan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) baru, karya anak bangsa, dan menggantikan KUHP produk kolonial Belanda.

Baca Juga  Dangrup 1 Kopassus Kolonel Romel Jangga Wardhana : Grup 1 Kopassus Serang Milik Media dan Masyarakat

“Semoga buku ini dapat bermanfaat bagi para pembaca dan dapat menjadi motivasi generasi muda dalam hal menulis buku serta dapat menginspirasi beberapa pengalaman hidup dan politik yang saya lakukan, baik sebagai akademisi, anggota DPR RI ataupun sebagai Menteri Hukum dan hak Asasi Manusia ,” katanya.

Sementara itu, Kepala Kantor Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) Banten Dodot Adikoeswanto mengatakan kegiatan ini salah satu tujuannya untuk menyebarkan kesadaran akan tugas dan fungsi Kemenkumham kepada masyarakat.

Baca Juga  Dinkes Kota Tangerang Mulai Vaksinasi Bagi Anak Berkebutuhan Khusus di Sejumlah Sekolah

“Kegiatan hari ini berjalan dengan baik diharapkan dengan adanya bedah buku ini bisa menumbuhkan semangat para generasi muda serta menyebarkan kesadaran akan tugas dan fungsi Kemenkumham,” katanya.

Tim penulis buku ini melakukan riset dari sumber-sumber kepustakaan yang relevan. Biografi ini juga mengisahkan kehidupan masa kecil dan remaja Yasonna Laoly di Sibolga, Tapanuli Tengah, Sumatera Utara, kehidupan sebagai akademisi, masa-masa sebagai politisi, peran, dan sepak terjang mengawal gagasan “Empat Pilar Berbangsa dan Bernegara”.