Dinilai Pelayanan Buruk Pemuda Bakal Demo Puskesmas Menes, Tuntut Evaluasi

oleh

Fajarbanten.co.id- Sejumlah pemuda berencana menggelar aksi berisi protes terhadap pelayanan di Puskesmas Menes, Kabupaten Pandeglang, pada Jumat 1 Maret 2024.

Demonstrasi digelar menuntut Puskesmas Menes untuk bertanggung jawab atas kematian pasien atas nama Ocim akibat diduga buruknya pelayanan yang diberikan.

Pasalnya, pasien harus kehilangan nyawa diduga lambatnya penanganan medis, dan diduga usai mengkonsumsi obat jenis antasida yang diberikan Puskesmas Menes.

Baca Juga  Konsistensi Bank BJB Bersama SMSI Dalam Membangun Kemitraan

Nanda Maulana mengatakan, aksi tersebut sebagai bentuk kritikan keras untuk Puskesmas Menes, mengevaluasi pelayanan bagi masyarakat. Sebab, pelayanan tidak bisa ditawar lagi.

“Kami ingin pelayanan di Puskesmas Menes untuk pasien lebih diutamakan, apalagi ini menyangkut nyawa pasien,” kata Nanda,Kamis 29 Februari 2024.

Dia mempertanyakan, pelayanan yang telah diberikan Puskesmas Menes kepada pasien atas nama Ocim.

“Jika memang benar apa yang dikatakan pihak Puskesmas ada video CCTV penangan tim medis sesuai SOP kepada pasien, silahkan ditunjukan ke kita, jangan sampai kita dibuat bingung,” ujarnya.

Baca Juga  Luar Biasa! Caleg Demokrat Pandeglang Suami Istri dan Saudaranya Masuk Parlemen

Nanda menilai, seharusnya Dinas Kesehatan atau Kabupaten Pandeglang menjadi penengah dalam menyikapi persoalan pelayanan di Puskesmas Menes.

“Dinkes harusnya jadi penengah biar tidak ada opini yang membingungkan antara pihak puskesmas dan pihak pasien. Jika memang terjadi kesalahan dalam penanganan, seharusnya Dinkes mengevaluasi mulai dari kepala puskesmas sampai jajarannya,” katanya.

Baca Juga  Mahfud MD Dianugerahi Gelar Pemimpin Jujur, Berani dan Pelindung dari Raja-Raja Ambon

Dalam kunjungan pihak Puskesmas ke rumah duka, kata dia, pihak keluarga mengaku, kesal adanya dugaan ancaman dari pihak puskesmas untuk melanjutkan ke ramah hukum jika persoalan ini tidak dihentikan.

“Kita kecewa adanya ancaman yang disampaikan Puskesmas saat kunjungan takjiah, kalau persoalan ini diperpanjang dirinya akan melaporkan ke kepolisan dan Dinas Kesehatan,” ujarnya. (Asep)