Bangunan Rest Area Mangkrak, Mahasiswa Desak Kejari Lakukan Audit

oleh

Fajarbanten.co.id – Kejaksaan Negeri (Kejari) Kabupaten Pandeglang diminta turun tangan untuk mendalami bangunan rest area yang mangkrak di Desa Mekarsari, Kecamatan Panimbang. Pasalnya, hampir Rp 1.4 miliar terkuras untuk pembangunan rest area Panimbang yang kini tidak jelas pemanfaatannya.

Ketua Himpunan Mahasiswa Pandeglang Selatan (HMPS), Agung Lodaya menilai, dengan mangkraknya rest area Panimbang perlu didalami oleh Kejari Pandeglang, karena bangunan tersebut diduga menimbulkan kerugian puluhan miliar. “Rest area ini kan aset negara. Sayangnya, bangunan yang ada tidak berfungsi. Jadi harus diaudit oleh penegak hukum,” kata Agung, Senin 27 November 2023.

Dikatakan Agung, perencanaan awal pembangunan rest area Panimbang patut dipertanyakan. Mengingat bangunan rest area Panimbang menjadi mangkrak, dan terbengkalai. Sehingga Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Pandeglang harus bertanggung jawab atas kegagalan pembangunan rest area tersebut.

“Proyek rest area ini kami menduga telah terjadi kesalahan perencanaan. Jadi perlu kita pertanyakan, sampai bangunan rest area ini tidak digunakan dengan baik,” ujarnya.

Baca Juga  Pernyataan Sikap PP Wanita Islam Tentang Permendikbudristek No 30 Tahun 2021 Tentang Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual di Lingkungan Perguruan Tinggi

Agung mendesak, Kejari Pandeglang untuk memanggil sejumlah pihak yang membangun rest area Panimbang. Sebab, jangan sampai ada dugaan unsur tindak pidana korupsinya. “Saya kira, Kejari harus turun tangan mengusut pembangunan rest area Panimbang, dengan cek lokasi, memintai keterangan pihak-pihak terkait,” katanya.

Menurutnya, saat ini bangunan rest area Panimbang terkesan diabaikan, dan tidak mendapatkan perawatan dari Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Pandeglang. Warga setempat sangat menyayangkan pembangunan rest area tersebut, yang dinilai kurang tepat sasaran, karena tidak memberikan manfaat apapun.
“Kondisi bangunan rest area ini sekarang dibiarkan kosong, kumuh, dan terbengkalai. Bangunannya pun sudah pada rusak, atapnya jebol, dan tidak bermanfaat,” katanya.

Baca Juga  Dengan Rasa Haru, Dirpamobvit Polda Banten Pimpin Upacara Pemakaman Kompol Boy Achmad Saifudin

Kepala Seksi Intelijen Kejari Kabupaten Pandeglang, Wildani Hafidz mengatakan, akan melakukan pengecekan lapangan bangunan rest area Panimbang yang mangkrak. Pengecekan dilakukan untuk mengetahui pembangunan rest area tersebut. “Akan kita cek ke lapangan, dan informasinya akan kita dalami,” tegas Wildan. (Asep)