Sah, Banten Bistro Berubah Jadi The Kaibon, Bentuk Loyalitas Terhadap Budaya Banten

oleh
Dirut PT. KSP Iip Arief Budiman menandatangani prasasti The Kaibon disaksikan jajaran manajemen.The Royale Krakatau, Selasa (10/10/2023).

fajarbanten. co.id – PT Krakatau Sarana Properti (KSP) berupaya melestarikan budaya Banten dengan cara melakukan rebranding dan renovasi Resto Banten Bistro menjadi The Kaibon. Direktur Utama PT Krakatau Sarana Properti Iip Arief Budiman mengatakan, The Kaibon merupakan nama dari salah satu keraton yang ada di Kota Serang, Banten.

“Nama Kaibon sendiri berasal dari kata ka-ibu-an, yang memang pada dahulu kala keraton kaibon sendiri merupakan tempat tinggal yang di peruntukan bagi ibunda Sultan Syafiudin  “keibuan.” Ini adalah sebuah istilah yang menggambarkan rasa kasih sayang seorang anak terhadap ibundanya. Di balik nama ini, tersembunyi makna yang mendalam, yang memandu konsep dan rasa di dalam Restaurant kami,. Hadirnya The Kaibon kami harapkan juga memberikan kontribusi tidak hanya dari sisi bisnis KSP semata, namun juga mengangkat pariwisata Kota Cilegon dengan adanya tempat kuliner yang bertemakan Budaya Keraton Banten,” kata Iip Arief Budiman dalam keterangan tertulis, Selasa (10/10/2023).

Acara rebranding The Kaibon juga turut dihadiri langsung oleh Direktur Utama PT Krakatau Steel Purwono Widodo beserta jajaran Direksi Krakatau Steel Group lainnya. Dalam sambutannya, Purwono Widodo juga berharap hadirnya The Kaibon mendukung pendapatan bisnis Krakatau Steel Group dari non baja seperti halnya anak perusahaan lainnya.

Jajaran chef The Kaibon menampilkan aksi demo memasak.

“Kita ketahui bersama unit bisnis KS Group terdiri dari perusahaan baja dan non baja. Harapan kami The Kaibon dapat memberikan sumbangsih bisnis dari pemasukan KS Group khususnya di perusahaan KS non baja. Hadirnya The Kaibon ini juga sebagai salah satu bentuk nyata dukungan Krakatau Steel group memajukan pariwisata di Cilegon khususnya dalam bidang kuliner dan sekaligus mendukung prasarana tempat kuliner di sekitar Kawasan Industri Krakatau. Disamping itu juga selaras dengan kebijakan pembentukan Subholding KS Group, diharapkan KSP sebagai anak Perusahaan sub holding KSI dapat semakin tumbuh dan berkembang dengan pertumbuhan industri khususnya di Cilegon,” ujar Purwono Widodo.

Baca Juga  Dukung dan Bantu Program Pemerintah, Pesan Kasad Kepada Prajurit di Palangkaraya

Sementara itu, General Manager The Royale Krakatau Hotel Rury Ilham menambahkan, The Kaibon bukan sekadar sebuah restoran tapi adalah perayaan rasa kasih dan kehangatan yang dirasakan saat duduk di sekitar meja bersama keluarga dan teman-teman. Kata Rury, The Kaibon adalah tempat di mana rasa kebersamaan dan keramahtamahan berpadu dengan cita rasa makanan yang luar biasa.

“Rebranding menjadi The Kaibon ini juga sekaligus memperkenalkan budaya Banten lebih luas lagi, serta menu-menu andalan yang nanti akan ditawarkan yang menjadi kebanggaan Kota Cilegon, beberapa diantaranya menu spesial yang terinspirasi dari kekayaan kuliner Banten, dengan bahan-bahan lokal yang berkualitas,” jelas Rury.

Salah satu menu andalan Nasi Goreng Peranakan menjadi favorit di The Kaibon.

Rury menambahkan, PT Krakatau Sarana Properti optimistis The Kaibon bisa diterima pasar. Optimisme itu mengacu kepada semakin positifnya pertumbuhan industri makanan dan minuman secara nasional pada tahun ini. Apalagi letaknya yang juga dekat dengan Kawasan Industri Cilegon menjadikan salah satu penunjang fasilitas tempat makan yang mumpuni dan potensial untuk menjaring para calon tamu dan pelanggan setianya.

Baca Juga  Efek Jokowi Elektabilitas Prabowo Gibran Terus Meroket

Industri makan dan minum atau food and beverage (F&B) sendiri berkontribusi penting dalam perekonomian secara nasional di luar nonmigas. Pada kuartal pertama 2023, industri ini tumbuh di angka 5,35% secara nasional.

Berdasarkan data Kementerian Perindustrian, industri F&B memberikan nilai positif pada neraca perdagangan mencapai nilai 11,48 miliar dollar AS. Industri ini sendiri berada pada posisi ketiga investasi yang paling menarik di Indonesia dengan nilai investasi sebesar Rp19,6 triliun mampu menyerap 5,7 juta tenaga kerja.

Menurut Rury, interior The Kaibon terbagi dalam tiga zona yang tetap terintegrasi (private/semi private, cozy dining dan golf view (out door) dalam satu keselarasan ambience dan tone warna karena antara ruang dalam dan luar masih tersedia untuk satu kegiatan besar yang tetap terkoneksi. The Kaibon akan terus memaksimalkan pelayanan dan kenyamanan untuk para tamu demi sebuah pengalaman yang baru.

Sejumlah menu yang menjadi andalah di The Kaibon antara lain:

Baca Juga  Kadis Pariwisata Bali dan Founder Digital Hospital Resmikan Bali Destinasi Wisata Kesehatan Dunia

– Seafood Noodle Kuantan Soup (Nyonya Laksa). Ini adalah sup kental yang kaya dengan santan, rempah-rempah, dan potongan daging seafood dan udang yang lembut. Rasa pedas dan gurihnya akan memanjakan lidah Anda, mengingatkan Anda akan perjalanan kuliner di Indonesia.

– Nasi Goreng Peranakan: Sejuta Cita Rasa dalam Satu Sajian Nasi. Ini adalah nasi goreng yang diinspirasi oleh masakan Peranakan, yang terkenal dengan perpaduan rempah-rempah, udang, dan rempah-rempah aromatik. Setiap suapan akan membawa Anda dalam perjalanan rasa yang tak terlupakan, menggabungkan manis, pedas, dan gurih dalam satu piring.

– Sate Buntel: Hidangan khas Jawa yang terbuat dari daging  daging sapi yang dibungkus dalam lapisan lemak perut kambing dan kemudian dibakar dengan bumbu khusus. Hasilnya adalah sate yang lembut dan beraroma kuat, yang melebur di mulut Anda. Ini adalah cita rasa Indonesia yang otentik yang ingin kami hadirkan kepada para pecinta kuliner.

“Setelah The Surosowan Restaurant dan hadirnya The Suro Pizza yang semakin digemari oleh masyarakat Kota Cilegon dan sekitarnya, hadirnya The Kaibon kami harapkan menjadi salah satu alternatif tempat kuliner dengan suasana yang hangat dan bisa memanjakan para tamu kami dengan berbagai menu varian terbaik dan lezat,” pungkas Rury Ilham. (*/yogi)